7 views
Apakah Fistula Ani Gatal?

Fistula ani adalah kondisi medis yang seringkali menyebabkan ketidaknyamanan yang signifikan pada penderitanya. Mungkin Anda bertanya, apakah fistula ani menyebabkan gatal? Ternyata, salah satu gejala yang sering dikeluhkan oleh pasien dengan fistula ani adalah rasa gatal. Untuk memahami mengapa fistula ani dapat menyebabkan gatal, penting untuk mengetahui apa itu fistula ani, penyebabnya, gejalanya, dan bagaimana cara mengobatinya.

Apa itu Fistula Ani?

Fistula ani adalah saluran kecil yang terbentuk antara ujung usus atau rektum dan kulit di sekitar anus. Fistula ini biasanya berkembang sebagai akibat dari infeksi yang dimulai di dalam kelenjar anus. Ketika kelenjar ini terinfeksi, abses (kumpulan nanah) dapat terbentuk. Jika abses ini tidak sembuh sepenuhnya atau terus berulang, saluran fistula dapat terbentuk.

Penyebab Fistula Ani

Fistula ani umumnya disebabkan oleh infeksi pada kelenjar anus yang disebut abses anorektal. Penyebab lainnya termasuk:

  • Penyakit radang usus (seperti Crohn’s disease)
  • Infeksi tuberkulosis
  • Penyakit menular seksual
  • Trauma atau cedera pada area anus
  • Penyakit tertentu seperti kanker atau radiasi yang sebelumnya diterima di area tersebut

Gejala Fistula Ani

Gejala fistula ani dapat bervariasi tergantung pada tingkat keparahannya, tetapi beberapa gejala umum meliputi:

  • Rasa nyeri di area anus
  • Pembengkakan atau benjolan di sekitar anus
  • Keluar nanah atau darah dari lubang di sekitar anus
  • Iritasi atau peradangan kulit di sekitar anus
  • Rasa gatal yang persisten

Apakah Fistula Ani Menyebabkan Rasa Gatal?

Rasa gatal yang terkait dengan fistula ani biasanya disebabkan oleh iritasi dan peradangan pada kulit di sekitar lubang fistula. Beberapa faktor yang dapat memicu rasa gatal meliputi:

  • Keluarnya cairan atau nanah yang terus-menerus dari fistula dapat mengiritasi kulit di sekitar anus.
  • Infeksi berulang di area tersebut dapat menyebabkan peradangan yang meningkatkan sensasi gatal.
  • Kebersihan yang sulit dijaga karena adanya lubang fistula juga dapat memperburuk iritasi kulit dan menyebabkan gatal.
Baca Juga:  "Tape Singkong Bisa Sembuhkan Wasir Kronis", Mitos atau Fakta?

Pengobatan Fistula Ani

Mengobati fistula ani biasanya melibatkan prosedur bedah untuk menutup saluran fistula. Beberapa metode yang digunakan termasuk:

  • Fistulotomi: Prosedur bedah yang paling umum di mana saluran fistula dibuka dan dibiarkan sembuh dari dalam ke luar.
  • Seton: Benang yang dimasukkan ke dalam saluran fistula untuk membantu drainase dan mengurangi risiko infeksi.
  • LIFT (Ligation of Intersphincteric Fistula Tract): Prosedur di mana saluran fistula diikat dan dipotong untuk mencegah keluarnya cairan.
  • Penggunaan lem fibrin atau plug kolagen: Digunakan untuk menutup saluran fistula tanpa perlu operasi besar.

Selain pengobatan bedah, menjaga kebersihan area anus, menghindari iritasi, dan menggunakan krim atau salep yang direkomendasikan oleh dokter dapat membantu mengurangi gejala gatal.

Kesimpulan, Apakah Fistula Ani Gatal?

Fistula ani adalah kondisi yang dapat menyebabkan ketidaknyamanan serius, termasuk rasa gatal yang persisten. Gatal ini disebabkan oleh iritasi dan peradangan akibat keluarnya cairan dari saluran fistula. Penting untuk mencari perawatan medis guna mengatasi fistula ani, karena pengobatan yang tepat dapat mengurangi gejala dan mencegah komplikasi lebih lanjut. Jika Anda mengalami gejala-gejala yang mengindikasikan adanya fistula ani, konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis dan perawatan yang sesuai.

Rate this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *