49 views
Apakah Wasir Bisa Menular? Mitos dan Fakta yang Perlu Anda Ketahui

Wasir, juga dikenal sebagai ambeien, adalah kondisi umum yang terjadi ketika pembuluh darah di area rektum dan anus mengalami pembengkakan dan peradangan. Banyak orang bertanya-tanya apakah wasir bisa menular. Artikel ini bertujuan untuk membahas mitos dan fakta seputar apakah wasir dapat menular.

Pemahaman Tentang Wasir, Apakah Bisa Menular?

Wasir dapat terjadi pada siapa saja, namun mereka lebih umum pada orang dewasa. Beberapa faktor risiko termasuk kebiasaan buang air besar yang tidak sehat, kehamilan, obesitas, dan riwayat keluarga. Wasir dapat menyebabkan gejala seperti rasa gatal, perdarahan saat buang air besar, dan nyeri.

Penyebab Wasir

Wasir disebabkan oleh tekanan berlebih pada pembuluh darah di daerah anus dan rektum. Hal ini dapat terjadi karena tegangan saat buang air besar yang berkepanjangan, sembelit kronis, atau sering mengangkat beban berat. Faktor-faktor tersebut tidak berhubungan dengan penularan wasir dari satu individu ke individu lainnya. Oleh karena itu, dapat disimpulkan bahwa wasir atau ambeien bukan merupakan penyakit menular. Wasir tidak dapat menular antara penderita satu dengan lainnya. Berikut beberapa mitos dan fakta berkaitan dengan penularan wasir. Jangan sampai anda dan keluarga masih mempercayai mitos yang beredar di masyarakat mengenai penularan wasir. 

Baca Juga:  Manfaat Merendam Permanganas Kalikus Setelah Tindakan Wasir

Mitos Dan Fakta Tentang Apakah Wasir Bisa Menular

  • Mitos: Wasir dapat menular melalui kontak fisik langsung.

Fakta: Wasir tidak dapat menular melalui kontak fisik seperti bersentuhan atau berbagi benda dengan seseorang yang memiliki wasir. Wasir bukanlah kondisi menular yang disebabkan oleh bakteri, virus, atau mikroorganisme.

  • Mitos: Hubungan seksual dapat menyebabkan penularan wasir.

Fakta: Wasir bukanlah penyakit menular seksual. Namun, aktivitas seksual yang kasar atau trauma pada area rektal dapat memperburuk gejala wasir yang sudah ada.

  • Mitos: Berbagi kursi toilet atau toilet umum dapat menyebabkan penularan wasir. 

Fakta: Wasir tidak bisa menular melalui kontak dengan kursi toilet atau penggunaan toilet umum. Penularan wasir terjadi karena tekanan yang berlebihan pada pembuluh darah, bukan melalui kontak dengan benda.

  • Mitos: Penyebab wasir sama dengan penyebab penyakit menular seksual lainnya.

Fakta: Penyebab wasir berbeda dengan penyakit menular seksual. Wasir disebabkan oleh pembengkakan pembuluh darah, sedangkan penyakit menular seksual disebabkan oleh infeksi bakteri, virus, atau parasit.

Tips Mencegah Wasir

Wasir adalah kondisi yang umum terjadi dan dapat memengaruhi siapa saja, tanpa memperhatikan faktor penularan. Wasir tidak menular melalui kontak fisik, hubungan seksual, atau penggunaan toilet umum. Penting bagi individu yang mengalami gejala wasir untuk mencari pengobatan yang tepat, seperti perubahan gaya hidup sehat, dan konsumsi makanan berserat tinggi. Jika salah satu keluargamu menderita wasir, ada kemungkinan kamu dapat menderita wasir juga jika memiliki kebiasaan makanan dan gaya hidup yang sama. Simak beberapa tips mencegah wasir berikut yang dapat dengan mudah diikuti. 

Pertahankan Gaya Hidup Sehat

  • Konsumsi makanan tinggi serat: Tambahkan lebih banyak serat dalam diet Anda dengan mengkonsumsi buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan sereal berserat tinggi. Serat membantu melunakkan tinja dan mencegah sembelit.
  • Minum cukup air: Pastikan Anda mengonsumsi jumlah air yang cukup setiap hari. Cairan yang cukup membantu menjaga tinja tetap lembut dan mudah dikeluarkan.
  • Olahraga secara teratur: Lakukan aktivitas fisik secara teratur, seperti berjalan kaki, berenang, atau bersepeda. Aktivitas fisik membantu meningkatkan sirkulasi darah dan mencegah tekanan berlebih pada pembuluh darah di area panggul.
Baca Juga:  Cuka Apel Untuk Meredakan Gejala Ambeien, Bisakah?

Praktikkan Kebiasaan Buang Air Besar yang Sehat

  • Hindari menahan buang air besar: Ketika merasakan keinginan buang air besar, segeralah ke toilet dan hindari menahan tinja terlalu lama. Menahan tinja dapat menyebabkan tegangan pada pembuluh darah di area anus.
  • Jangan mengejan terlalu kuat: Hindari mengejan terlalu keras saat buang air besar. Ini dapat meningkatkan tekanan pada pembuluh darah dan menyebabkan wasir.
  • Gunakan toilet dengan bijak: Jangan duduk terlalu lama di toilet, karena ini dapat menyebabkan tekanan pada pembuluh darah di area anus. Juga, pastikan Anda membersihkan area anus dengan lembut setelah buang air besar, menggunakan tisu lembab atau air hangat.

Pertahankan Berat Badan yang Sehat

  • Obesitas dapat meningkatkan risiko terjadinya wasir. Upayakan untuk menjaga berat badan yang sehat melalui pola makan seimbang dan rutin berolahraga.

Hindari Mengangkat Beban Berat

  • Mengangkat beban berat secara berlebihan dapat meningkatkan tekanan pada pembuluh darah di area panggul. Jika Anda harus mengangkat beban, pastikan untuk melakukannya dengan benar dan menggunakan teknik pengangkatan yang aman.

Hindari Membiasakan Diri Dalam Posisi Duduk yang Lama

  • Duduk terlalu lama dapat meningkatkan tekanan pada pembuluh darah di area panggul. Jika Anda harus duduk dalam waktu yang lama, berdiri atau berjalan sebentar setiap 30 menit untuk mengurangi tekanan pada area tersebut.

Jaga Kebersihan dan Hindari Gesekan Berlebih

  • Hindari menggosok atau menggaruk area anus secara berlebihan, karena hal ini dapat menyebabkan iritasi dan peradangan. Gunakan tisu lembut atau tisu basah untuk membersihkan area anus dengan lembut setelah buang air besar.

Hindari Penggunaan Tisu Kasar

  • Penggunaan tisu toilet yang kasar dapat menyebabkan iritasi pada area anus. Sebaiknya gunakan tisu toilet yang lembut atau tisu basah yang tidak mengandung alkohol atau pewangi.
Baca Juga:  Fistula Ani pada Kehamilan: Penyebab, Gejala, dan Pencegahan

Perhatikan Hygiene yang Baik

  • Jaga kebersihan area anus dengan baik. Setelah buang air besar, bilas dengan air hangat atau gunakan shower untuk membersihkan area tersebut. Hindari penggunaan sabun yang keras atau produk pembersih yang mengandung bahan kimia yang keras.

Hindari Kebiasaan Mengejan Berlebihan

  • Selain saat buang air besar, hindari juga kebiasaan mengejan berlebihan saat mengangkat beban atau melakukan aktivitas lainnya yang memerlukan tekanan pada perut. Mengejan berlebihan dapat meningkatkan tekanan pada pembuluh darah di area anus.

Jangan Menunda Pengobatan

  • Jika Anda mengalami gejala wasir, seperti perdarahan, rasa gatal, atau nyeri, jangan menunda untuk mencari pengobatan. Konsultasikan dengan dokter atau profesional medis untuk mendapatkan diagnosis yang akurat dan perawatan yang tepat.

Penting untuk diingat bahwa pencegahan wasir tidak selalu menjamin bahwa Anda tidak akan mengalami kondisi ini. Beberapa faktor seperti kehamilan, riwayat keluarga, dan kondisi kesehatan tertentu mungkin membuat seseorang lebih rentan terhadap wasir. Namun, dengan mengikuti langkah-langkah pencegahan yang sehat, Anda dapat mengurangi risiko dan menjaga kesehatan rektum dan anus Anda.

Rate this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *