12 views
Gejala Wasir pada Pria dan Cara Mengatasinya

Wasir, juga dikenal sebagai ambeien, adalah kondisi medis yang umum terjadi pada pria dan wanita. Namun, dalam artikel ini, kami akan fokus pada gejala wasir pada pria dan memberikan informasi tentang cara mengatasinya. Wasir adalah pembengkakan dan peradangan pembuluh darah di area rektum dan anus. Meskipun wasir dapat terjadi pada siapa saja, ada beberapa faktor yang dapat meningkatkan risiko pria untuk mengembangkan kondisi ini, termasuk gaya hidup, kebiasaan makan, dan faktor genetik.

Gejala Wasir pada Pria

  1. Perdarahan: Salah satu gejala wasir yang paling umum adalah adanya darah pada tinja, di dalam toilet, atau pada kertas toilet setelah buang air besar. Darah ini biasanya berwarna merah terang.
  2. Nyeri dan ketidaknyamanan: Pria dengan wasir sering mengalami rasa nyeri, gatal, atau terbakar di sekitar anus. Pembengkakan dan peradangan yang terjadi dapat membuat mereka merasa tidak nyaman saat duduk atau buang air besar.
  3. Pembengkakan: Wasir dapat menyebabkan pembengkakan di sekitar anus. Pembengkakan ini dapat dirasakan sebagai benjolan yang lembut atau keras di sekitar anus.
  4. Prolaps: Pada kasus yang lebih parah, wasir dapat keluar dari anus dan terlihat atau teraba sebagai benjolan yang menonjol.

Kebiasaan pada Pria yang dapat Meningkatkan Resiko Wasir

Ada beberapa kebiasaan pada pria yang dapat meningkatkan risiko mengembangkan wasir. Beberapa kebiasaan tersebut meliputi:

  1. Sembelit kronis: Sembelit yang berkepanjangan dan sering mengejan saat buang air besar dapat meningkatkan tekanan pada pembuluh darah di sekitar anus, menyebabkan pembengkakan dan perkembangan wasir.
  2. Kurangnya serat dalam diet: Diet yang rendah serat dapat menyebabkan sulit buang air besar dan sembelit, yang dapat menjadi faktor risiko utama dalam pengembangan wasir. Konsumsi makanan tinggi serat seperti buah-buahan, sayuran, biji-bijian, dan sereal dapat membantu menjaga kesehatan saluran pencernaan.
  3. Gaya hidup yang kurang aktif: Pria yang memiliki gaya hidup yang kurang aktif dan menghabiskan banyak waktu duduk atau berdiri dalam jangka waktu lama, seperti pekerja kantor yang duduk di depan komputer sepanjang hari, dapat mengalami peningkatan risiko wasir.
  4. Kebiasaan mengejan saat angkat beban berat: Pria yang sering mengejan saat mengangkat beban berat, misalnya dalam olahraga angkat besi, dapat meningkatkan tekanan pada daerah perut dan anus, yang dapat menyebabkan wasir.
  5. Kebiasaan duduk di toilet terlalu lama: Duduk di toilet dalam waktu yang lama dan mengejan untuk buang air besar yang tidak perlu dapat meningkatkan risiko wasir. Disarankan untuk mengurangi waktu duduk di toilet dan tidak menunda buang air besar jika tidak diperlukan.
  6. Konsumsi alkohol berlebihan: Konsumsi alkohol dalam jumlah besar dapat menyebabkan dehidrasi dan sulit buang air besar, yang dapat menyebabkan wasir.
  7. Kegemukan atau obesitas: Kelebihan berat badan atau obesitas dapat meningkatkan tekanan pada daerah perut dan panggul, yang dapat memicu perkembangan wasir.
Baca Juga:  Apa Itu Abses Perianal?

Penting untuk diingat bahwa faktor genetik juga dapat memainkan peran dalam pengembangan wasir. Jika Anda memiliki riwayat keluarga yang menderita wasir, Anda mungkin memiliki risiko yang lebih tinggi untuk mengembangkan kondisi ini.

Cara Mengatasi Wasir pada Pria

  1. Perubahan gaya hidup: Menerapkan perubahan gaya hidup sehat dapat membantu mengurangi gejala wasir. Ini termasuk menjaga berat badan yang sehat, mengonsumsi makanan tinggi serat, menghindari duduk terlalu lama, dan rutin berolahraga.
  2. Menghindari sembelit: Wasir sering kali terkait dengan sembelit dan mengejan saat buang air besar. Untuk mengatasi ini, penting untuk menghindari sembelit dengan memperbanyak asupan serat dari buah-buahan, sayuran, dan biji-bijian, serta meminum banyak air. Jika diperlukan, dokter juga dapat merekomendasikan penggunaan pencahar atau suplemen serat.
  3. Menjaga kebersihan area anus: Setelah buang air besar, pastikan untuk membersihkan area anus dengan lembut menggunakan air hangat dan sabun ringan. Hindari penggunaan tisu toilet yang kasar atau menggosok area anus terlalu kuat.
  4. Menggunakan obat-obatan topikal: Ada berbagai salep, krim, atau obat wasir yang tersedia secara bebas di apotek. Obat-obatan topikal ini dapat membantu mengurangi peradangan, mengurangi rasa gatal, dan mengurangi ketidaknyamanan.
  5. Tindakan medis: Jika gejala wasir tidak mereda dengan perubahan gaya hidup dan pengobatan rumah, dokter dapat merekomendasikan tindakan medis seperti ligasi elastik,
  6. Skleroterapi: Prosedur ini melibatkan penyuntikan bahan kimia ke dalam wasir untuk menyebabkan pembuluh darah mengeras dan menyusut. Ini membantu mengurangi pembengkakan dan mengurangi gejala.
  7. Kauterisasi atau elektrokauterisasi: Metode ini melibatkan penggunaan alat panas atau listrik untuk menghancurkan dan menghilangkan wasir.
  8. Hemoroidektomi: Ini adalah tindakan pembedahan yang melibatkan pengangkatan wasir yang parah atau prolaps. Biasanya dilakukan untuk kasus wasir yang parah atau kronis.
  9. Skleroterapi busur dingin: Prosedur ini menggunakan nitrogen cair untuk membekukan dan menghancurkan wasir. Ini adalah metode yang lebih baru dan kurang invasif.
Baca Juga:  Gaya Hidup yang Dapat Menyebabkan Wasir

Kesimpulan

Penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis yang tepat dan rekomendasi pengobatan yang sesuai dengan kondisi individu. Mereka akan mengevaluasi tingkat keparahan wasir dan menentukan tindakan terbaik berdasarkan kebutuhan.

Selain itu, menjaga pola hidup sehat dengan mengonsumsi makanan seimbang, berolahraga teratur, menghindari duduk terlalu lama, dan menjaga kebersihan area anus dapat membantu mencegah kemunculan wasir.

Akhir kata, meskipun wasir dapat menyebabkan ketidaknyamanan, gejala biasanya dapat dikendalikan dan diatasi dengan perawatan yang tepat. Jika Anda mengalami gejala wasir atau memiliki kekhawatiran, sebaiknya konsultasikan dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis dan saran medis yang sesuai.

Rate this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *