61 views
Mengenal Risiko Fisura Ani pada Ibu Melahirkan

Melahirkan adalah salah satu momen paling penting dalam kehidupan seorang wanita. Namun, proses ini juga bisa membawa risiko kesehatan tertentu, salah satunya adalah fisura ani. Fisura ani adalah luka atau retakan pada jaringan di sekitar anus yang seringkali terjadi saat proses persalinan. Pada artikel kali ini, kita akan membahas mengenai risiko fisura ani yang mungkin terjadi pada ibu melahirkan.

Apa itu Fisura Ani?

Fisura ani adalah luka kecil yang terjadi di jaringan di sekitar anus, seringkali akibat tekanan berlebihan saat melahirkan. Luka ini dapat sangat menyakitkan dan membuat sehari-hari ibu yang baru melahirkan menjadi tidak nyaman. Gejala fisura ani meliputi rasa sakit saat buang air besar, perdarahan dari area anus, dan sensasi terbakar atau gatal di sekitar anus.

Resiko Fisura Ani saat Melahirkan

Sejumlah faktor dapat meningkatkan resiko fisura ani pada ibu saat melahirkan. Beberapa faktor ini meliputi:

1. Jenis Kelamin Bayi

Bayi laki-laki sering dikaitkan dengan resiko lebih tinggi karena ukuran kepala dan bahu yang lebih besar.

2. Ukuran Bayi

Bayi yang lebih besar dapat meningkatkan tekanan pada jaringan di sekitar anus saat proses kelahiran.

3. Persalinan yang Cepat

Persalinan yang cepat atau tiba-tiba dapat meningkatkan tekanan pada jaringan di sekitar anus, meningkatkan resiko fisura ani.

Baca Juga:  Tips Cegah Sembelit Saat Puasa Ramadhan bagi Penderita Wasir

4. Penggunaan Instrumen

Penggunaan instrumen seperti vakum atau forceps dalam proses persalinan dapat meningkatkan risiko cedera pada jaringan sekitar anus.

5. Episiotomi

Episiotomi adalah prosedur potong yang dilakukan pada jaringan di antara vagina dan anus untuk membantu kelahiran. Meskipun ini dilakukan untuk mengurangi tekanan pada jaringan anus, prosedur ini sendiri dapat meningkatkan resiko fisura ani.

6. Faktor-faktor Pribadi

Faktor-faktor pribadi seperti kegemukan, konstipasi kronis, atau riwayat fisura ani sebelumnya dapat meningkatkan resiko fisura ani.

Pencegahan

Ada beberapa langkah yang dapat diambil untuk mengurangi risiko fisura ani saat melahirkan:

1. Pembekuan

Saat Anda merasakan dorongan untuk buang air besar selama kehamilan, hindari menahan dorongan ini. Buang air besar secara teratur untuk mengurangi tekanan pada jaringan anus.

2. Makanan Kaya Serat

Diet yang kaya serat membantu menjaga tinja tetap lembut, yang dapat mengurangi tekanan saat buang air besar.

3. Latihan Punggung Bawah

Latihan ini dapat membantu memperkuat otot-otot di sekitar anus.

4. Pernapasan dan Teknik Relaksasi

Teknik ini dapat membantu Anda mengelola tekanan saat melahirkan.

Pengobatan

Jika Anda mengalami fisura ani setelah melahirkan, pengobatan umumnya melibatkan:

  1. Kompres dingin untuk meredakan nyeri
  2. Obat-obatan penghilang rasa sakit atau krim topikal.
  3. Diet yang kaya serat untuk mencegah konstipasi.
  4. Kebersihan yang baik dan perawatan daerah anus.
  5. Jika fisura ani parah, perawatan bedah mungkin diperlukan.

Kesimpulan

Itulah artikel yang membahas mengenai risiko fisura ani yang mungkin dialami pada ibu melahirkan. Fisura ani adalah risiko yang mungkin dihadapi oleh ibu saat melahirkan. Namun, dengan pemahaman yang baik tentang faktor risiko, pencegahan, dan pengobatan yang sesuai, risiko fisura ani dapat diminimalkan. Penting untuk berbicara dengan dokter Anda tentang langkah-langkah yang dapat diambil untuk menjaga kesehatan Anda selama dan setelah proses persalinan. Apabila Anda bingung harus mulai darimana, Anda dapat mengunjungi klinik ST Wasir Center untuk mendapatkan saran yang sesuai dengan kondisi Anda dari para profesional medis.

Rate this post

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *