50 views
Kenapa Fistula Ani Masih Mengeluarkan Cairan?

Fistula ani adalah suatu kondisi medis yang melibatkan pembentukan saluran abnormal antara rektum dan kulit di sekitar anus. Fistula ani dapat disebabkan oleh infeksi abses anal yang tidak diobati dengan baik. Meskipun pada beberapa kasus, fistula ani bisa sembuh dengan pengobatan atau pembedahan, terkadang ada kasus di mana fistula ani menutup tetapi masih mengeluarkan cairan.

Penyebab Fistula Ani Menutup Tetapi Masih Mengeluarkan Cairan

1. Infeksi yang Persisten

Fistula ani sering kali terjadi akibat infeksi abses anal. Meskipun fistula tersebut dapat menutup, infeksi yang masih ada dapat menyebabkan terus-menerusnya produksi cairan.

2. Komplikasi Fistula yang Tidak Terdeteksi

Pembedahan untuk mengatasi fistula ani dapat menyebabkan komplikasi jika tidak dilakukan dengan benar. Jika fistula ditutup tetapi terdapat cabang-cabang fistula yang tidak terdeteksi, hal ini dapat menyebabkan keluarnya cairan dari saluran tersebut.

3. Penyakit Inflamasi Usus

Penderita penyakit inflamasi usus seperti penyakit Crohn seringkali memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan fistula ani. Jika penyakit ini tidak terkontrol, fistula bisa sembuh secara parsial dan tetap menghasilkan cairan.

Gejala Fistula Ani yang Masih Mengeluarkan Cairan

1. Keluarnya Cairan dari Anus

Gejala utama adalah keluarnya cairan berwarna kuning, hijau, atau berbau tidak sedap dari area anus meskipun fistula telah menutup.

Baca Juga:  Apa yang Harus Dilakukan Jika Jaringan Lipoma Timbul Lagi?

2. Rasa Sakit atau Tidak Nyaman

Penderita mungkin masih mengalami rasa sakit atau ketidaknyamanan di sekitar anus, terutama saat duduk atau saat buang air besar.

3. Pembengkakan dan Kemerahan

Terjadi pembengkakan atau kemerahan di sekitar anus, yang mungkin disertai dengan sensasi panas.

Pengobatan Fistula Ani yang Tetap Mengeluarkan Cairan

1. Pengobatan Konservatif

Penggunaan antibiotik dapat membantu mengatasi infeksi yang mungkin masih ada. Terapi konservatif dapat membantu mengurangi gejala dan mencegah infeksi lebih lanjut.

2. Pembedahan Revisi Fistula

Jika fistula telah menutup tetapi masih mengeluarkan cairan, pembedahan revisi fistula mungkin diperlukan. Pembedahan ini bertujuan untuk membersihkan sisa saluran fistula dan mencegah kambuhnya kondisi.

3. Pemantauan Rutin

Pemantauan rutin oleh tenaga medis adalah penting untuk memastikan bahwa fistula sembuh dengan baik dan tidak ada komplikasi yang berkembang.

Kesimpulan

Fistula ani yang menutup tetapi masih mengeluarkan cairan adalah situasi medis yang memerlukan perhatian khusus. Penderita sebaiknya mencari bantuan medis untuk diagnosis yang tepat dan penanganan yang sesuai. Pemahaman mendalam tentang penyebab, gejala, dan pengobatan dapat membantu penderita dan tenaga medis dalam mengelola kondisi ini dengan efektif.

Apabila Anda membutuhkan bantuan medis, Anda dapat menghubungi ataupun mengunjungi langsung ST Wasir Center di kontak yang telah disediakan. Di ST Wasir Center Anda akan ditangani oleh profesional medis di bidangnya menggunakan alat ataupun teknologi terkini yang mampu mempermudah proses penyembuhan Anda tanpa adanya efek samping yang berkelanjutan. Jadi, apabila Anda mengalami masalah seperti di atas, segeralah mengecek kondisi Anda di ST Wasir Center!

3/5 - (1 vote)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *